Sabtu, 08 Maret 2014

Anak-anak Cap Kaki Tiga, Setia, Manfaat

Saya baru-baru ini email dari Anak-anak Cap Kaki Tiga, Setia, Manfaat salah satu pembaca, yang merasa sangat marah tentang apa yang ia digambarkan sebagai "M" kelalaian dalam artikel saya pada hubungan kasar. Dia melanjutkan untuk menjelaskan bahwa meskipun dia setuju dengan apa yang saya katakan tentang hubungan yang kasar, dalam pandangannya itu telah semua telah dikatakan sebelumnya, dan tidak melakukan apa pun untuk mengatasi masalah mengapa ada sebuah epidemi hubungan kasar.

Dia percaya bahwa saya, dan lain-lain seperti saya dalam profesi Anak-anak Cap Kaki Tiga, Setia, Manfaat saya, membantu untuk mengabadikan masalah karena ia percaya bahwa kita tidak mengatasi masalah "M", yang merupakan bagian ibu bermain dalam mengobati anak-anak mereka kasar. Dia merasa sangat frustrasi tentang epidemi berkelanjutan kekerasan dalam rumah tangga, dan kelalaian oleh para profesional dari bagian yang ibu memainkan dalam gambaran yang lebih besar.

Seperti Anak-anak Cap Kaki Tiga, Setia, Manfaat http://kabarandalan.blogspot.com/2014/02/cap-kaki-tiga-setia-manfaat.html yang terjadi, saya sebagian besar setuju dengan dia, dan saya berbagi frustrasi, tapi saya percaya pandangannya agak sempit. Saya menunjukkan padanya dalam tanggapan yang menanggapi masalah hubungan kasar, adalah sedikit seperti mencoba untuk menghilangkan kemiskinan dunia; itu berada di luar individu tertentu, atau bahkan satu profesi untuk menyelesaikan, karena memang masalah yang kompleks dan multidimensi, membutuhkan orang-orang yang peduli, untuk melakukan seperti yang Gandhi berkata dan, "Jadilah perubahan yang ingin Anda lihat di dunia".

Orang disini juga mengatakan kepada saya bagaimana dirugikan dia adalah kerusakan ia melihat istrinya mantan menimbulkan anaknya oleh pelecehan verbal nya. Menyedihkan seperti ini mungkin, mengambil sikap yang menyalahkan tidak membantu hal-hal, tetapi bekerja sama bersama-sama dalam lingkaran pengaruh kami tertentu dapat. Menghabiskan waktu, energi dan fokus menunjuk jari bukanlah jawaban. Saya ditandai dia hulu kisah, yang terdapat banyak variasi, mendemonstrasikan nya maupun saya dilema;

Suatu hari, orang-orang Anak-anak Cap Kaki Tiga, Setia, Manfaat dari desa kecil mendengar jeritan untuk bantuan yang datang dari Sungai terdekat, di mana mereka menemukan seorang wanita yang tenggelam. Mereka cepat-cepat menarik dia untuk keselamatan, hanya untuk menemukan bahwa beberapa menit kemudian tenggelam wanita lain datang mengawang juga berteriak minta tolong. Sekali lagi para penduduk desa menarik dia keluar untuk keselamatan, tetapi beberapa menit kemudian namun wanita tenggelam yang lain datang mengambang di sungai. Segera tenggelam perempuan (dan beberapa orang) akan datang lebih cepat dan lebih cepat dan tak lama kemudian, ada anak-anak yang datang bersama-sama juga. Seseorang menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana orang-orang ini datang untuk berada di sungai di tempat pertama. Beberapa menyarankan bahwa mereka harus pergi hulu untuk mengetahui penyebab dari masalah, tapi ada begitu banyak badan turun Sungai bahwa beberapa penduduk desa tidak bisa diselamatkan menuju hulu. Sebuah argumen akan terjadi antara mereka yang mendukung intervensi, (menarik menenggelamkan) dan orang-orang yang mendukung pencegahan (menjaga mereka dari mendapatkan ke sungai) dan lain-lain yang berpikir itu akan menjadi ide yang baik untuk mengatur sistem peringatan.

Akhirnya, mereka memutuskan Anak-anak Cap Kaki Tiga, Setia, Manfaat untuk berkolaborasi. Beberapa menarik tubuh keluar, beberapa orang akan pergi hulu untuk menghentikan tubuh menjadi dilemparkan ke dalam, mendorong, atau jatuh, dan kelompok ketiga yang bertugas akan hulu untuk memperingatkan orang-orang bahaya berakhir di sungai. Akhirnya lebih sedikit tubuh datang hilir sehingga beberapa penduduk desa dapat pergi hulu untuk bergabung dengan kelompok pencegahan atau kelompok peringatan, dengan demikian sungguh-sungguh mengurangi jumlah orang tenggelam turun sungai.

Cerita ini mengilustrasikan fakta bahwa tidak ada solusi, dan nilai strategi intervensi dan pencegahan, serta perlunya kolaborasi untuk menyelesaikan masalah. Hidup bisa hilang jika orang-orang membentuk kelompok oposisi Upstreamers dan Downstreamers, membuang-buang waktu yang berharga dan sumber daya bersaing dan berdebat tentang peran yang paling penting. Jadi apa solusinya?

Pertama-tama mari kita memiliki sedikit lebih banyak cahaya pada kompleksitas masalah. Bruce D Perry, penulis kertas sangat baik pada "Vortex kekerasan" menggambarkan situasi Yah,

"Ketika Anda tak berdaya, frustrasi, dipermalukan dan kewalahan, sangat umum untuk membawa ini ke dalam interaksi Anda dengan orang lain. Jika yang lain kecil dan lemah, ada kemungkinan bahwa arah frustrasi dan kekerasan akan dari lebih kuat untuk paling kuat. Aliran yang khas kemarahan akan mulai dengan seorang pria yang frustrasi dan dipermalukan di luar rumah. Dia akan menyerap penghinaan ini, memodifikasi beberapa dari itu, dan menyampaikan beberapa. Di rumah, ia akan langsung kemarahan dan kemarahan di pasangan nya--dia akan menyerap, memodifikasi dan meneruskan. Ibu kewalahan dan diserang (biasanya ketika ayah daun) akan melewati penghinaan dan kekerasan untuk menuntut anak-anak. Anak-anak lebih tua ini akan menyerap, memodifikasi dan meneruskan--untuk anak-anak muda atau lemah. Anak di tengah pusaran mungkin harus ada manusia untuk 'meneruskan'--mereka akan menyerap, mengumpulkan, menunggu sampai mereka cukup tua, cukup besar dan cukup kuat untuk menyakiti manusia--atau mereka dapat meneruskan untuk hewan. “

Jadi, akar tentang hubungan Anak-anak Cap Kaki Tiga, Setia, Manfaat yang kasar muncul untuk berbohong dalam keluarga, dan jika kita ingin membawa perubahan sosial yang diperlukan pada skala apapun, cukup untuk mengurangi penganiayaan dan kekerasan dalam hubungan, itu harus dimulai di dalam keluarga. http://kabarandalan.blogspot.com/2014/02/cap-kaki-tiga-setia-manfaat.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar